Saat Yang Tidakkan Ku Lupa

- 6:29 am
21 July 201* . Pagi lebih kurang jam 10 am. Para doktor bertugas seperti biasa. Round katil pesakit one by one untuk check perkembangan mereka. Dan kini tibalah giliran mama.Waktu tu mama memang dah tak sedar dek kerana ubat tahan sakit yang dimakan.Akulah yang menjawab sebarang pertanyaan doktor mengenai mama. Mendengar pebincangan mereka dengan teliti walau tak berapa faham.Waktu tu ada seorang specialist, MO dan beberapa orang HO. Setelah selesai berbincang ,

“ Adik tau kan kondisi mak sekarang ? Kita dah tak boleh nak buat apa memandangkan kanser mak adik ni memang dah tahap kritikal. Yang kami boleh buat cuma rawatan yang mak adik mengadu sahaja untuk buat dia selesa.Ok ?Adik nak balik tak ? Kalau nak balik tak de masalah.Adik bagi je ubat tahan sakit tu kat mak sebanyak mana pun dia nak.Kalau tak nak balik pun tak de masalah.Adik ada berapa orang adik beradik ? kalau boleh yang jauh2 tupanggil la lawat mak sebab mak adik ni dah tak lame dah *dengan nada berbisik*”

Itulah kata2 specialist saat itu .Aku tak dapat menahan sebak terus mengalirkan air mata di hadapan doktor2 saat itu.Seperti tak percaya akan kata2 doktor. Betulkah ramalan doktor itu ya Allah ? Mama akan meninggalkan aku selamanya ? Selepas doktor selesai round katil mama, aku terus menangis dan menangis melayan perasaan sedih seorang diri.Kemudian menunaikan solat dhuha 2 rakaat untuk mencari ketenangan. Walau saat itu iman ku lemah.Ya aku lemah..

Saat Yang Tidakkan Ku Lupa
Saat Yang Tidakkan Ku Lupa
Menjelang tengahari ,abah datang seperti biasa pada waktu melawat. Aku beritahu abah yang mama dah boleh balik hari ni.Abah kebingungan sama ada ingin bawak balik atau pun tak.Sebab mama perlukan bantuan oksigen untuk bernafas.Aku menanti keputusan abah. Saat itu abah suruh aku buka puasa sebab nampak aku keletihan dan perlukan tenaga untuk bawa mama balik.Abah hulurkan RM 10 untuk aku makan di sebuah gerai bawah hospital.Gerai nasi ayam.Aku turun untuk beli nasi ayam, air jagung dan bungkus nasi air untuk mama. Bila nak kira jumlah.Tak cukup rm 0.50 pulak.Tapi aku kira mesti mak cik ni halalkan. Tup2 ada seorang misi sebelah aku hulurkan RM 0.50 untuk bayar. Namun mak cik tu halalkan je.Terima kasih makcik..semoga makcik sentiasa dimurahkan rezeki

Selesai lunch, kembali ke wad 1cd sambil bawa nasi air untuk mama. Mama, tak makan apa dari semalam. Ubat tahan sakit itu memang buat mama tak sedar . Aku resah. Nafas mama Nampak lain macam. Satu satu ditarik secara perlahan. Abah panggil doktor. Seorang doktor yang bertugas check blood pressure mama. Masih okay.Kemudian doktor itu cerita semula kepada abah apa yang diberitahu specialist sebentar tadi.

Abah buat keputusan untuk balik rumah. By ambulans.

Setelah agak lama menuggu ambulans datang, akhirnya dalam jam 4.40 pm sampai juga ambulans untuk bawa mama pulang ke rumah .Charge rm 150 one trip. Sampai di rumah, mama masih tak sedarkan diri.Aku pelik, takkanlah kesan ubat tahan sakit sebegitu lama.Saat itu aku Tanya kakak, betulke mama dah nazak ?still can’t believe it. :'(

Setelah siap kemas ,abah sampai di rumah. Lewat petang tu cuba untuk suap nasi dan susu untuk mama. Tapi tak dapat. Mama keluarkan balik. Abah mula risau .Aku menyesal kerana tak ikut cakap doktor untuk pasang tiub di hidung mama. So that dia boleh minum melalui saluran hidung.

Malam itu, aku tidur agak awal.Kepenatan mungkin.Namun abah sentiasa disisi mama sepanjang malam.Pukul 3 pagi, abah tahujud. Menangis mengadu pada Yang Maha Esa.

Ya Allah jika kau mengkehendaki nyawa isteriku.Maka kau ambilah.Aku redha.Namun permudahkanlah ya Allah..

22 July 201*

Jam 4.30 am. Abah kejut aku.

“ Adek bangun dekk.. mama kau dah lain macam ni haa..bangun dekk”

Aku lantas bangun dan mengambil yaasin.Kakak, abang iparku juga turut bangun.Saat berada disisi mama, aku rasa kaki mama.Ya Allah… Kaki mama dah sejukk. Mama sedang menghadapi Sakaratul Maut !Allahuakbar.Aku panic. Mula berdebar-debar dan menggigil kesejukan. Aku mula baca yaasin, tersekat-sekat. Abah gelisah dan mula menangis. Mengajar mama mengucap.Saat itu , mama termuntah sedikit. Mama sedang mengalami kesakitan sakaratul maut ya Allah. Aku lihat mata mama.Tertutup menahan kesakitan dengan tenang. Mengajar mama menyebut Allahh..Selepas muntah sedikit, mama berhenti bernafas.

Selepas itu, mama benar2 berhenti bernafas.Abah yang berada disisi mama terus menangis.Tak pernah sepanjang hayatku melihat abah menangis teresak sebegitu.“ Mama kau dah tak de dahh..Allahh..Ya Allah..”

Al fatihah buat mama.

4.49 am. Rabu 22 Julai 201*

Urusan pengebumian arwah mama amat dipermudahkan oleh Ilahi. Perjalanan dan urusan semua terasa begitu mudah. Terima kasih Ya Allah. Aku turut memandikan jenazah mama dan mak cik yg ada sekali kata jenazah mama

Saat yang tak akan dilupai

21 July 201*

Pagi lebih kurang jam 10 am.Para doktor bertugas seperti biasa. Round katil pesakit one by one untuk check perkembangan mereka. Dan kini tibalah giliran mama.Waktu tu mama memang dah tak sedar dek kerana ubat tahan sakit yang dimakan.Akulah yang menjawab sebarang pertanyaan doktor mengenai mama. Mendengar pebincangan mereka dengan teliti walau tak berapa faham.Waktu tu ada seorang specialist, MO dan beberapa orang HO. Setelah selesai berbincang ,

“ Adik tau kan kondisi mak sekarang ? Kita dah tak boleh nak buat apa memandangkan kanser mak adik ni memang dah tahap kritikal. Yang kami boleh buat cuma rawatan yang mak adik mengadu sahaja untuk buat dia selesa.Ok ?Adik nak balik tak ? Kalau nak balik tak de masalah.Adik bagi je ubat tahan sakit tu kat mak sebanyak mana pun dia nak.Kalau tak nak balik pun tak de masalah.Adik ada berapa orang adik beradik ? kalau boleh yang jauh2 tupanggil la lawat mak sebab mak adik ni dah tak lame dah *dengan nada berbisik*”

Itulah kata2 specialist saat itu .Aku tak dapat menahan sebak terus mengalirkan air mata di hadapan doktor2 saat itu.Seperti tak percaya akan kata2 doktor. Betulkah ramalan doktor itu ya Allah ? Mama akan meninggalkan aku selamanya ? Selepas doktor selesai round katil mama, aku terus menangis dan menangis melayan perasaan sedih seorang diri.Kemudian menunaikan solat dhuha 2 rakaat untuk mencari ketenangan. Walau saat itu iman ku lemah.Ya aku lemah..

Menjelang tengahari ,abah datang seperti biasa pada waktu melawat. Aku beritahu abah yang mama dah boleh balik hari ni.Abah kebingungan sama ada ingin bawak balik atau pun tak.Sebab mama perlukan bantuan oksigen untuk bernafas.Aku menanti keputusan abah. Saat itu abah suruh aku buka puasa sebab nampak aku keletihan dan perlukan tenaga untuk bawa mama balik.Abah hulurkan RM 10 untuk aku makan di sebuah gerai bawah hospital.Gerai nasi ayam.Aku turun untuk beli nasi ayam, air jagung dan bungkus nasi air untuk mama. Bila nak kira jumlah.Tak cukup rm 0.50 pulak.Tapi aku kira mesti mak cik ni halalkan. Tup2 ada seorang misi sebelah aku hulurkan RM 0.50 untuk bayar. Namun mak cik tu halalkan je.Terima kasih makcik..semoga makcik sentiasa dimurahkan rezeki

Selesai lunch, kembali ke wad 1cd sambil bawa nasi air untuk mama. Mama, tak makan apa dari semalam. Ubat tahan sakit itu memang buat mama tak sedar . Aku resah. Nafas mama Nampak lain macam. Satu satu ditarik secara perlahan. Abah panggil doktor. Seorang doktor yang bertugas check blood pressure mama. Masih okay.Kemudian doktor itu cerita semula kepada abah apa yang diberitahu specialist sebentar tadi.

Abah buat keputusan untuk balik rumah. By ambulans.

Setelah agak lama menuggu ambulans datang, akhirnya dalam jam 4.40 pm sampai juga ambulans untuk bawa mama pulang ke rumah .Charge rm 150 one trip. Sampai di rumah, mama masih tak sedarkan diri.Aku pelik, takkanlah kesan ubat tahan sakit sebegitu lama.Saat itu aku Tanya kakak, betulke mama dah nazak ?still can’t believe it. :'(

Setelah siap kemas ,abah sampai di rumah. Lewat petang tu cuba untuk suap nasi dan susu untuk mama. Tapi tak dapat. Mama keluarkan balik. Abah mula risau .Aku menyesal kerana tak ikut cakap doktor untuk pasang tiub di hidung mama. So that dia boleh minum melalui saluran hidung. Hurmm

Malam itu, aku tidur agak awal.Kepenatan mungkin.Namun abah sentiasa disisi mama sepanjang malam.Pukul 3 pagi, abah tahujud. Menangis mengadu pada Yang Maha Esa.

Ya Allah jika kau mengkehendaki nyawa isteriku.Maka kau ambilah.Aku redha.Namun permudahkanlah ya Allah..

22 July 201*

Jam 4.30 am. Abah kejut aku.

“ Adek bangun dekk.. mama kau dah lain macam ni haa..bangun dekk”

Aku lantas bangun dan mengambil yaasin.Kakak, abang iparku juga turut bangun.Saat berada disisi mama aku rasa kaki mama.Ya Allah… Kaki mama dah sejukk. Mama sedang menghadapi Sakaratul Maut !Allahuakbar.Aku panic. Mula berdebar-debar dan menggigil kesejukan. Aku mula baca yaasin, tersekat-sekat. Abah gelisah dan mula menangis. Mengajar mama mengucap.Saat itu , mama termuntah sedikit. Mama sedang mengalami kesakitan sakaratul maut ya Allah. Aku lihat mata mama.Menahan kesakitan dengan tenang. Mengajar mama menyebut Allahh..Selepas muntah sedikit, mama tidak bernafas.Tapi aku melihat selepas beberapa saat mama menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Selepas itu, mama benar2 berhenti bernafas.Abah yang berada disisi mama terus menangis.Tak pernah sepanjang hayatku melihat abah menangis teresak sebegitu.“ Mama kau dah tak de dahh..Allahh..Ya Allah..”

Al fatihah buat mama.

4.49 am. Rabu 22 Julai 201*

Urusan pengebumian arwah mama amat dipermudahkan oleh Ilahi. Perjalanan dan urusan semua terasa begitu mudah. Terima kasih Ya Allah.

Semoga mama tenang di alam barzakh. Berada di taman syurga bersama roh para solihin.

Selamat hari ibu.
Al Fatihah

– Gadis biasa

Ingin menghantar confessions anda? Sila klik disini
Advertisement
PERINGATAN
Pihak IIUM Confessions Media tidak akan bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun itu sendiri. Sila tinggalkan sebarang komen yang membina dan sebarang komen berkaitan dibawah.
 

Masukkan kata carian dan tekan Enter atau Go