Gugurkan Kandungan

- 7:34 pm
Salam semua. Terima Kasih IIUM sebab sudi siarkan kisah aku. Tajuk macam scary ja kan? Hihi. Baca la dulu kisah aku.

Aku N.A, sudah berkahwin 2tahun.

Kisah aku bermula lepas 11 bulan aku berkahwin. Genap 11 bulan aku kahwin, aku baru disahkan mengandung zuriat pertama. Syukur tak terkata. Allah berikan rezeki buat kami suami isteri.

Perjalanan dalam tempoh mengandung semuanya ok. Aku sihat, Anak pun alhamdulillah. Aku bertambah syukur bila langsung tak ada sebarang alahan.

Genap usia kandungan 4 bulan, tiba-tiba doktor KK (Klinik kesihatan) sahkan anak aku tak sempurna. Lalu nasihatkan aku untuk gugurkan kandungan. Allahuakhbar. Luluh hati aku. Aku pohon doktor untuk rujuk kes aku ke pakar O&G di hospital. Masih berharap keajaiban berlaku. Masih berharap in semua satu kesilapan.

Bila balik rumah, menangis aku. Tak mampu nk ungkapkan apa-apa. Suami tertanya-tanya. Aku hanya mampu bagi buku pink untuk suami baca apa yg ditulis.
Seluruh ahli keluarga perlu diberitahu. Tapi aku tak mampu.

2 minggu kemudian, aku masih mengharapkan keajaiban berlaku. Masih mengharapkan anak kami sihat. Kami berjumpa dengan pakar O&G dan buat detailed scan. Ya, memang anak kami tak sempurna seusianya.

Gambar sekadar hiasan
Saat usia kandungan 4 bulan, sudah aku rasa pergerakannya. Tak sangka dia tak sempurna. Jantung, hati, usus semua di luar. Andai dia hidup, dia tetap tak mampu. Doktor bagi masa untuk kami buat keputusan. Aku minta tempoh seminggu.

Selama seminggu, kami mohon petunjuk dalam istikarahku. Moga Allah berikan jalan yg terbaik buat kami.

Aku bermimpi. Mimpi dalam pantang tanpa anak disisi. Mimpi yg sudah cukup beri 1000 makna buat aku. Dalam hati, aku redha.

Aku bersyukur, diri ini diberi ujian. Dan diri ini kuat untuk lalui semua ini. Suami keluarga banyak beri kekuatan.

Genap usia kandungan 5 bulan, lahirlah putera kami secara normal (induce). Sudah cukup sempurna kejadiannya, cuma organ dalaman tak sempurna. Aku bersyukur.

Sekarang sudah genap 6 bulan dia pergi tinggalkan kami. Kami masih menanti zuriat kedua. Moga ada rezeki buat kami lagi. Sekarang hati makin sensitif pulak bila timbul isu anak. Kawan-kawan, sepupu sepapat pun ramai dah yg ada anak, yg mengandung. Tambah sedih bila tengok ramai yg upload kegembiraan pregnancy journey di social media.

Apa yg aku cuba nak sampaikan kat sini ialah:

1) Masa mengandung, please minta doktor untuk buat detailed scan. Supaya dapat tengok keadaan kandungan dengan terperinci. Supaya sebarang kemungkinan dapat diatasi

2) Buat bakal ibu-ibu, kurangkanlah upload pregnancy journey anda di social media. Dalam kalangan anda, masih ada yg masih belum dikurniakan zuriat. Jadi jagalah setiap kata-kata dan tingkah laku.

3) Buat pasangan yg masih menunggu rezeki macam aku, jangan putus asa. InshaAllah saat itu pasti akan tiba kelak. Teruskan usaha, berdoa lalu tawakal pada Allah.

Dengan ini, aku doakan semoga semua pasangan macam aku yg masih menanti, moga Allah kurniakan zuriat buat kita semua, InshaAllah. Doakan aku jgak ya!

Terima Kasih sudi baca coretan aku!

– N.A

Ingin menghantar confessions anda? Sila klik disini
Advertisement
PERINGATAN
Pihak IIUM Confessions Media tidak akan bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun itu sendiri. Sila tinggalkan sebarang komen yang membina dan sebarang komen berkaitan dibawah.
 

Masukkan kata carian dan tekan Enter atau Go